Seni Bela Diri Jepang: Sejarah, Gaya, dan Senjata

Seni Bela Diri Jepang

Sejarah bangsa kepulauan Jepang melukiskan gambaran yang jelas tentang orang-orang yang bangga dan berkuasa yang menempa identitas nasional, budaya yang kuat, dan cara hidup yang unik dari wadah perang dan perdamaian yang tidak pasti. Inti dari budaya ini adalah konsep keberanian bela diri, mampu bertarung secara agresif dan juga membela diri, baik untuk tujuan praktis berperang bersama dengan gagasan tugas, kehormatan, dan pengembangan pribadi yang kuat. Dari dasar militeristik dan spiritual inilah gaya seni bela diri Jepang, yang di dalamnya ada legiun dan yang akan dibahas sepanjang artikel ini, dikembangkan.

Sejarah

Secara garis besar, sejarah seni bela diri Jepang dapat dipecah menjadi dua kategori: Koryu Bujutsu (bujutsu yang berarti aplikasi praktis dari taktik dan teknik bela diri dalam pertempuran yang sebenarnya) dan Gendai Budo (budo yang berarti cara hidup yang meliputi fisik, spiritual, dan dimensi moral dengan fokus pengembangan diri, pemenuhan, atau pertumbuhan pribadi).

Koryu Bujutsu mencakup gaya bertarung tradisional Jepang yang lebih kuno, sementara Gendai Budo lebih modern. Pembagian antara mereka terjadi setelah Restorasi Meiji (1868), ketika Kaisar dikembalikan ke kekuatan politik praktis dan Jepang memulai proses modernisasi dengan tergesa-gesa. Sebelum Pemulihan, gaya Koryu terfokus secara ekstensif, jika tidak secara eksklusif, pada peperangan praktis. Samurai, atau kasta pejuang diharapkan menjadi tuan dari semua bentuk pertempuran, bersenjata dan sebaliknya. Seni bela diri mereka berevolusi sebagai senjata dan teknologi, tetapi fokusnya selalu tetap sama: kemenangan dalam pertempuran yang sebenarnya, untuk kehormatan mereka sendiri dan untuk penyebab penguasa mereka.

Namun, dengan Restorasi Meiji dan modernisasi Jepang, termasuk pengenalan senjata api skala besar, gaya pertempuran tradisional Jepang samurai menjadi ketinggalan jaman dan tidak lagi berguna untuk tujuan praktis pertempuran militer. Di belakang mereka, gaya seni bela diri Jepang berevolusi menjadi apa yang kemudian dikenal sebagai Gendai Budo, yang berfokus jauh lebih sedikit pada aplikasi militer skala luas dan jauh lebih pada perbaikan diri dan pertumbuhan pribadi. Mereka menjadi bukan hanya alat untuk kemenangan militer, tetapi komponen vital dari cara hidup yang memuaskan, bermakna, dan terhubung secara spiritual.

Menariknya, perbedaan ini dapat dicatat dalam terminologi yang berbeda: teknik-teknik tradisional disebut sebagai bujutsu, yang secara khusus berkaitan dengan berperang, sementara gaya modern secara kolektif dikenal sebagai budo, yang jauh lebih terlibat dengan perbaikan pribadi.

Styles

Seni Bela Diri Tradisional Jepang (Koryu Bujutsu)

Sumo: Yang tertua dari gaya seni bela diri Jepang adalah sumo, dinamai kaisar yang mempopulerkannya (Shumo Tenno) di 728 AD. Namun, asal-usul gaya bertarung kembali jauh sebelum dia, sampai 23 AD, ketika pertempuran sumo pertama diperjuangkan, diawasi oleh kaisar dan berlanjut sampai salah satu pejuang terlalu terluka untuk melanjutkan. Setelah Kaisar Shumo memperkenalkan kembali olahraga ini, ia menjadi pokok festival panen tahunan, menyebar ke seluruh Jepang dan bahkan dimasukkan ke dalam pelatihan militer. Dari abad ke-17 dan seterusnya, itu menjadi olahraga profesional dalam segala hal, terbuka untuk semua kelas, samurai dan petani. Aturan olahraga itu sederhana: Orang pertama yang menyentuh tanah dengan bagian tubuh selain bagian bawah kaki, atau menyentuh tanah di luar cincin dengan bagian tubuh apa saja, kalah. Ini masih merupakan olahraga yang sangat populer di Jepang hingga hari ini, diikuti secara agama menjadi legiun penggemar yang bersemangat.

Jujutsu: Gaya seni bela diri Jepang ini secara harfiah diterjemahkan menjadi "soft skill", dan menggunakan kekuatan tidak langsung seperti kunci gabungan dan lemparan untuk mengalahkan lawan, daripada kekuatan langsung seperti pukulan dan tendangan, untuk menggunakan kekuatan penyerang melawan mereka dan serangan balik di mana mereka terlemah. Awalnya dikembangkan untuk melawan samurai, yang sering meneror warga kota, karena bentuk pertempuran yang lebih langsung terbukti tidak efektif melawan musuh-musuh bersenjata-baik. Senjata kecil seperti belati, rantai tertimbang, dan helm smashers (tanto, ryufundo kusari, dan jutte, masing-masing) digunakan juga di jiu-jitsu. Banyak elemen jujutsu telah dimasukkan ke dalam berbagai seni bela diri Jepang yang lebih modern, termasuk judo, aikido, dan gaya seni bela diri non-Jepang seperti karate.

Ninjutsu: Ninjutsu, atau seni Ninja, pada masa modern tumbuh menjadi salah satu gaya seni bela diri Jepang yang paling terkenal. Namun, ketika itu dikembangkan, Ninja digunakan sebagai pembunuh selama Periode Negara Berperang yang bergolak. Meskipun banyak film seni bela diri telah menggambarkan ninja sebagai petarung ahli, tujuan sebenarnya mereka adalah untuk menghindari pertempuran, atau bahkan deteksi sama sekali. Seorang ninja yang trampil akan membunuh tandanya dan pergi sebelum orang lain mencurigainya ada di sana. Ninja dilatih dalam seni menyamar, melarikan diri, menyembunyikan, memanah, obat-obatan, bahan peledak, dan racun, keterampilan yang secara unik cocok untuk tugas khusus mereka.

Meskipun ada sejumlah gaya seni bela diri Jepang Koryu Bujutsu lainnya, mereka kebanyakan melibatkan senjata, dan akan dibahas di bagian Senjata Bela Diri Jepang.

Seni Bela Diri Jepang Modern (Gendai Budo)

Judo: Secara harfiah diterjemahkan menjadi "cara lembut" atau "jalan kelembutan", Judo adalah gaya seni bela diri Jepang yang sangat populer yang dikembangkan pada akhir abad ke-19 berdasarkan pergulatan, dan digunakan untuk olahraga serta pengembangan pribadi dan spiritual. Sementara menggabungkan banyak elemen jiu-jitsu, itu terutama melibatkan latihan freestyle dan digunakan untuk kompetisi, sementara menghapus banyak aspek jiu-jitsu yang lebih berbahaya. Pada tahun 1964, Judo menjadi olahraga Olimpiade dan saat ini dipraktekkan di seluruh dunia.

Aikido: Aikido adalah salah satu yang paling kompleks dan bernuansa gaya seni bela diri Jepang, dan itu tercermin dalam namanya, yang diterjemahkan menjadi "jalan menuju harmoni dengan ki", "ki" yang berarti kekuatan hidup. Aikido dikembangkan oleh Morihei Ueshiba pada awal pertengahan abad ke-20, dan berfokus terutama pada teknik memukul, melempar, dan mengunci-bersama. Aikido terkenal karena fluiditas geraknya sebagai elemen tanda tangan dari gayanya. Prinsipnya melibatkan penggunaan kekuatan penyerang sendiri terhadap dia, dengan pengerahan minimal dari pihak pengguna. Aikido dipengaruhi secara signifikan oleh Kenjutsu, seni bela diri tradisional Jepang dari pertempuran pedang, dan dalam banyak hal praktisi adalah bertindak dan bergerak sebagai swordsman kosong. Aikido juga menempatkan penekanan kuat pada perkembangan spiritual, yang mencerminkan pentingnya spiritualitas bagi pendirinya, dan pengaruh yang dihasilkan pada gaya seni bela diri.

Karate Jepang: Karate, "jalan dari tangan kosong", sebenarnya bukan asli seni bela diri Jepang, yang telah dikembangkan di Okinawa dan kemudian dipengaruhi oleh orang Cina. Namun, pada awal abad ke-20, Karate menemukan penerimaan di Jepang, akan sejauh dimasukkan ke dalam sistem sekolah umum Jepang. Karate Jepang melibatkan meninju dan menendang secara linear, dijalankan dari posisi tetap. Dalam hal ini, ini sangat berbeda dari seni bela diri Jepang lainnya seperti Aikido dan Judo, yang lebih cair dalam gerakan mereka.

Kempo: Kempo adalah sistem pertahanan diri dan pengembangan diri yang dikembangkan setelah Perang Dunia II, berdasarkan versi Shaolin Kung-Fu yang dimodifikasi. Ini melibatkan kombinasi pemogokan, tendangan dan blok, serta pin, kunci sendi dan dodges, menjadikannya jalan tengah antara gaya "keras" seperti Karate Jepang dan gaya "lembut" lainnya seperti Judo dan Aikido. Awalnya diperkenalkan ke Jepang setelah perang untuk membangun kembali semangat dan semangat Jepang, pertama kali diadopsi oleh perusahaan berskala besar untuk karyawan mereka sebelum menyebar ke budaya Jepang dan dunia seni bela diri yang lebih besar. Sekarang, Kempo dipraktekkan oleh lebih dari 1,5 juta orang di lebih dari 33 negara.

Senjata Bela Diri Jepang

Senjata memainkan peran kunci dalam Seni Bela Diri Jepang, terutama selama fase Koryu Bujutsu ketika mereka praktis digunakan dalam pertempuran. Di sini kita akan melewati sejumlah senjata seni bela diri Jepang, serta gaya seni bela diri yang terkait dengan masing-masing.

Pedang (Katana): Tak terbantahkan di antara hirarki senjata seni bela diri Jepang adalah Katana, atau pedang melengkung tradisional. Katana pertama, dengan proses pelipatannya yang terkenal dipalsukan oleh swordsmith legendaris Amakuni Yasutsuna pada tahun 700 AD, dengan perkembangan selanjutnya terjadi antara 987 dan 1597 AD. Selama masa damai, kesenian ditekankan, dan selama masa perang, seperti perang saudara abad ke-12 dan invasi Mongolia abad ke-13, daya tahan, efektivitas, dan produksi massal lebih penting. Evolusi Swordsmanship adalah siklus, dengan waktu damai digunakan untuk menciptakan teknik baru, dan waktu perang digunakan untuk menguji mereka. Apa yang berhasil selamat, yang tidak berhasil. Selama lebih dari 200 tahun periode damai Dinasti Tokugawa, seni ilmu pedang berubah dari satu fokus pada pertempuran dan pembunuhan menjadi salah satu pengembangan pribadi dan kesempurnaan spiritual.

Teknik Senjata Bela Diri Jepang (Katana):

Kenjutsu: "seni pedang", teknik ini adalah yang tertua dan digunakan untuk merujuk pada pelatihan pedang satu lawan satu.

Battojutsu: Ini adalah Seni Menggambar Pedang, dan melibatkan dengan cepat melangkah ke lawan, menarik pedang Anda, memotongnya dalam satu atau dua pukulan, dan menyarungkan kembali bilahnya. Fakta bahwa itu memiliki kategori ke dirinya sendiri berbicara banyak untuk filosofi di balik gaya senjata seni bela diri Jepang. Battojutso terhubung dengan Iaijutso, atau seni kehadiran mental dan reaksi langsung, yang perlu disempurnakan jika battojutu menjadi efektif.

Kendo: Kendo, yang diterjemahkan menjadi "jalan pedang", adalah gaya seni bela diri Jepang yang modern, gendai budo. Karena pedang bukan lagi senjata tempur, Kendo telah menciptakan kembali ilmu pedang Jepang menjadi olahraga yang kompetitif. Kendo benar-benar lepas begitu pedang bambu dan baju besi kayu ringan diperkenalkan, karena mereka memungkinkan untuk pemogokan kecepatan penuh tanpa risiko cedera. Sekarang, hampir semua Kendo kompetitif diatur oleh All Japan Kendo Federation, yang didirikan pada tahun 1951.

Senjata Seni Bela Diri Jepang Lainnya dan Gaya Seni Bela Diri

Naginata & Naginatajutsu: The naginata adalah tiang kayu dengan pisau melengkung, bermata satu di ujungnya. Itu digunakan oleh samurai, juga oleh kaki biasa. Naginatajutsua adalah seni naginata, digunakan secara ekstensif dalam pertempuran tradisional Jepang. Yang menarik, selama periode Edo, Naginata secara tradisional adalah senjata wanita kelahiran tinggi, dan banyak praktisi dan guru hingga hari ini adalah wanita. Di dunia modern, naginata-do adalah bentuk ritual dan kompetitif dari naginatajutso, yang dipraktekkan oleh banyak orang di Jepang dan sekitarnya.

Tombak & Sojutso: ini adalah seni bertarung dengan tombak. Meskipun dulu dipraktekkan secara luas, dan merupakan keterampilan utama prajurit rata-rata selama masa perang, itu telah menurun secara signifikan dalam popularitas, karena alasan yang jelas.

Bow & Kyudo: Kyudo adalah "jalan busur", dengan nama Koryu adalah Kyujutsu, atau seni busur. Dalam seni bela diri tradisional Jepang, busur dan seninya adalah pokok disiplin Samurai, karena itu adalah senjata militer yang kuat. Ketika digunakan di atas kuda, itu bahkan lebih dahsyat. Namun, karena Jepang mengadopsi senjata api, haluannya menjadi alat perang yang praktis. Jadi, di zaman modern, Kyudo dipraktekkan untuk olahraga dan kontemplasi daripada untuk peperangan.

Senjata seni bela diri Jepang lainnya ada, seperti tanto (belati), ryufundo kusari (rantai yang ditimbang), dan jutte (helm pukulan keras), tetapi Katana, naginata, tombak dan busur merupakan andalan kelas ksatria.

Daftar Seni Bela Diri Jepang

Jika di atas agak terlalu panjang untuk dibaca, berikut ini adalah daftar singkat dari gaya seni bela diri Jepang yang berbeda:

Gaya Seni Bela Diri Tradisional Jepang

Sumo: gaya paling awal, melibatkan mendorong lawan tunggal atau mengetuk mereka dari ring.

Jujutsu: Gaya awal yang digunakan untuk melawan samurai dan lawan-lawan lapis baja, ini melibatkan penggunaan lemparan dan kunci sendi untuk menggunakan kekuatan musuh sendiri melawan mereka.

Kenjutsu: Seni pedang, melibatkan pertarungan satu lawan satu dengan Katana.

Ninjutsu: Seni ninja, melibatkan penggunaan metode pembunuhan diam-diam dan tidak langsung atau jarak jauh.

Gaya Seni Bela Diri Jepang Modern

Judo: "The Gentle Way", berdasarkan grappling, digunakan untuk olahraga serta pengembangan spiritual dan pribadi. Judo diterima sebagai olahraga Olimpiade pada tahun 1964.

Aikido: "The Way of Harmony with Ki", Aikido melibatkan gerakan yang cair dan mengubah kekuatan penyerangnya sendiri terhadapnya. Ini juga digunakan untuk pengembangan spiritual dan pribadi.

Karate Jepang: Seni bela diri yang "diimpor" ke Jepang, Karate Jepang lebih linier daripada seni lainnya, melibatkan pukulan langsung dan tendangan dari posisi tetap.

Kempo: Berdasarkan Shaolin Kung-Fu, Kempo menggabungkan serangan langsung, tendangan, dan blok, serta pin tidak langsung, kunci sendi, dan dodges. Setelah diperkenalkan setelah Perang Dunia II, sangat populer di Jepang dan di seluruh dunia.

Kendo: "Cara Pedang", Kendo menggunakan pedang bambu dan baju besi kayu ringan untuk memungkinkan serangan kecepatan penuh dan telah menciptakan kembali pertempuran pedang Jepang menjadi olahraga kompetitif daripada seni perang.

Sejarah dan Pakaian di Jepang Kuno

Sejarah Jepang meliputi periode isolasi dan pengaruh revolusioner yang bergantian dari seluruh dunia. Pada awal periode Jomon dari sekitar 14000 SM hingga 300 SM, Jepang memiliki gaya hidup pemburu-pengumpul; rumah panggung kayu, tempat tinggal pit, dan pertanian. Tenun masih belum diketahui dan pakaian Jepang kuno terdiri dari bulu. Namun, beberapa tembikar tertua di dunia ditemukan di Jepang, bersama dengan belati, batu giok, sisir yang terbuat dari cangkang dan tanah liat.

Periode sesudahnya sampai 250 SM melihat masuknya praktik-praktik baru seperti menenun, menabur padi, pembuatan besi dan perunggu dipengaruhi oleh Cina dan Korea. Pelancong Cina menggambarkan pria dengan rambut dikepang, tato, dan wanita dengan pakaian satu potong besar. ' Awalnya pakaian Jepang kuno terdiri dari pakaian satu potong. Jepang kuno dan klasik dimulai dari pertengahan abad ke-3 hingga 710. Budaya pertanian dan militeristik yang maju mendefinisikan periode ini. Pada 645, Jepang dengan cepat mengadopsi praktek-praktek Cina dan mereorganisasi hukum pidana.

Periode puncak Jepang kuno dan istana kekaisarannya adalah dari 794 hingga 1185. Ekspedisi seni, puisi, sastra, dan perdagangan berlanjut dengan semangat. Panglima perang dan keluarga daerah yang kuat memerintah Jepang kuno dari 1185 hingga 1333 dan kaisar hanyalah seorang tokoh. Pada Abad Pertengahan Jepang, Portugal telah memperkenalkan senjata api dengan kemungkinan mendaratkan kapal mereka di pantai Jepang; pangkat pengisian samurai ditebang; perdagangan dengan Belanda, Inggris dan Spanyol telah membuka jalan baru. Beberapa misionaris juga memasuki Jepang.

Fitur-fitur yang berbeda dari gaya hidup, pakaian dan wanita Jepang kuno sulit untuk dipahami karena alasan sederhana bahwa itu sangat dipaksakan oleh budaya Cina. Bangsa Jepang Kuno siap mengadopsi budaya dan praktik lain dan sebagian besar budayanya sendiri hilang di antara adaptasi ini.

Pakaian Jepang kuno kebanyakan unisex, dengan perbedaan dalam warna, panjang dan lengan. Kimono yang diikat dengan Obi atau selempang di pinggang adalah pakaian umum dan dengan munculnya pakaian barat sekarang banyak dipakai di rumah atau acara-acara khusus. Obi wanita dalam pakaian Jepang kuno sebagian besar akan menjadi rumit dan dekoratif. Beberapa akan selama 4meters dan diikat sebagai bunga atau kupu-kupu. Meskipun Yukata berarti 'pakaian mandi', ini sering dipakai di musim panas sebagai gaun pagi dan malam. Pakaian Jepang kuno terdiri dari mena dan wanita mengenakan Haori atau jaket berpanel sempit untuk acara-acara khusus seperti pernikahan dan pesta. Ini dikenakan di atas kimono dan diikat dengan tali di tingkat payudara.

Bagian paling menarik dari pakaian Jepang kuno adalah ju-ni-hitoe atau 'dua belas lapisan' yang dihias oleh para wanita di istana kekaisaran. Ini adalah multi-layered dan sangat berat dan dipakai setiap hari selama berabad-abad! Perubahan hanya akan ketebalan kain dan jumlah lapisan tergantung pada musim. Putri masih memakai ini di pesta pernikahan.

Karena orang Jepang tidak memakai alas kaki di dalam rumah mereka, tabi masih dipakai. Ini adalah kaus kaki terpisah yang dijalin keluar dari bahan yang tidak melar dengan sol tebal. Bakiak telah dipakai selama berabad-abad di Jepang kuno dan dikenal sebagai Geta. Ini terbuat dari kayu dengan dua tali dan bersifat unisex. Zori adalah alas kaki yang terbuat dari bahan lembut seperti jerami dan kain dengan sol datar.

Pakaian, budaya, dan alas kaki Jepang kuno perlahan-lahan mendapatkan kembali popularitas mereka dengan dunia barat. Ada rasa ingin tahu yang tulus dalam mengetahui lebih banyak, mengenakan kimono atau menggunakan kain sutra dengan cetakan bunga yang indah dari 'tanah matahari terbit'.

Sejarah Singkat Tanda-Tanda Impor dan Kencan Keramik Jepang

Pra 1891- Item yang diimpor ke AS tidak harus ditandai dengan negara asalnya.

Sebagian besar keramik Jepang tidak dicap dengan backstamp atau mereka ditandai dengan nama Artis atau Industri dalam bahasa Jepang.

1891 – 1921 – Mulai bulan Maret, 1891, setelah diberlakukannya Undang-undang Tarif McKinley, semua barang yang diimpor ke AS harus ditandai dalam bahasa Inggris dengan negara asal.

Pada tahun 1914 Undang-undang Tarif telah diubah untuk membuat kata-kata "Made In" di samping negara asal wajib. Ini tidak ditegakkan dengan ketat sampai sekitar tahun 1921 sehingga beberapa pra 1921 potongan masih dapat ditemukan tanpa kata kerja "Made In".

Sebagian besar potongan Jepang dari periode ini ditandai "Nippon" atau "Tangan Painted Nippon". Mereka cukup sering akan memiliki logo perusahaan. Anda akan menemukan beberapa bagian dari era ini hanya ditandai Jepang dan beberapa tanpa tanda sama sekali.

1921 – 1941 -Pada bulan Agustus, 1921 Dinas Luar Negeri AS memutuskan bahwa Nippon tidak lagi dapat digunakan dan semua barang di mana harus dibelanjakan dengan "Buatan Jepang". Beberapa item masuk ke AS hanya dengan cap "Jepang". Dalam upaya untuk menghemat biaya tenaga kerja, tidak semua bagian dalam latar belakang berubah. Ini berarti Anda dapat memiliki 8 pengaturan tempat yang diimpor sebagai pengaturan 12 tempat tanpa prangko sama sekali. Sebelum Perang Dunia II, beberapa stiker kertas yang sampai ke AS sangat tipis dan direkatkan dengan lem yang sangat lemah.

1941 – 1945 – Ini adalah WW ll jadi tidak ada impor dari Jepang. Impor dari Jepang tidak benar-benar mulai kembali sampai musim panas 1947.

1947 – 1952 – Pendudukan Jepang oleh AS dimulai pada bulan September 1945 tetapi tidak ada barang yang sampai ke AS dari Jepang sampai sekitar Agustus 1947. Semua impor dari Jepang hingga tahun 1949 harus dicap "Occupied Japan" atau "Made in Occupied Japan" .

Pada tahun 1949 Dinas Luar Negeri AS memutuskan bahwa "Pendudukan Jepang", "Made in Occupied Japan", "Made in Japan" atau hanya "Jepang" jika dapat diterima. Sebagian besar potongan diberi tinta hitam. Kemudian pada periode ini stiker kertas tipis mulai muncul di lebih banyak barang. Sebagian besar dihapus atau jatuh sehingga potongan-potongan ini bisa tidak ditandai.

1952 – Hari Ini – Sebagian besar Impor saat ini ditandai "Jepang" atau "Buatan Jepang". Ini adalah ketika kertas atau label foil muncul dengan sendirinya. 2 label yang paling umum sekarang tampaknya:

1 – Stiker kertas kecil berbentuk oval atau persegi panjang. Ini, kemungkinan besar, akan dibuat dengan warna biru atau hitam dengan huruf putih.

2 – Sebuah label foil hitam atau merah dengan huruf emas atau perak.

Beberapa impor masih backstamped hari ini tetapi tidak banyak.

Perhatian – Banyak tiruan diimpor dari China pada 1980-an hingga awal 2000-an dan pada tingkat yang lebih rendah masih datang. Ini dibuat dengan sangat baik sehingga untuk mengenali palsu ini hanya dengan melihat backstamp hampir tidak mungkin.