Kebudayaan Jepang Kuno dan Jepang Modern – Dampak Yang Terlihat Saat Ini

Ini adalah topik luas yang memerlukan catatan sejarah dan sosiologi yang lengkap. Karena saya tinggal di Jepang, saya akan memberi Anda beberapa poin untuk dijelajahi berdasarkan pengalaman saya tinggal dan bekerja di Jepang. Bagaimana Jepang berubah sejak zaman kuno hingga sekarang memiliki banyak kaitan dengan identitas dan karakter nasional yang terkait dengan budaya Jepang.

Di Jepang Kuno, orang Jepang adalah orang agraris. Mereka bekerja keras di ladang dan lahan pertanian mereka yang menghasilkan panen, sayur, dan buah yang akan mereka jual di pasar, berdagang dengan orang lain, atau memberi kepada samurai. Dalam hal kekayaan, orang Jepang miskin, tetapi mereka berbagi apa yang mereka miliki. Mereka dermawan dan bijaksana.

Ada rasa komunitas yang kuat di antara orang Jepang dan pengabdian yang kuat terhadap hierarki. Itu berarti mengikuti norma-norma yang dapat diterima secara sosial di masa itu, dan tidak mempertanyakan hierarki ini maupun pemerintah. Anda melakukan apa yang diperintahkan kepada Anda.

Kekompakan komunitas yang kuat sangat penting bagi Jepang saat itu, bahkan pada saat-saat yang paling sulit sekalipun. Memberi lebih penting daripada menerima. Kepercayaan tidak diperoleh, itu diberikan terlepas dari siapa Anda. Kata-katamu adalah ikatanmu.

Kebajikan seperti kesabaran, kebaikan, belas kasihan, dan pengabdian kepada roh bela diri adalah tempat umum. Surat dan seni berkembang di Jepang kuno dan orang-orang berusaha untuk unggul di bidang ini. Ada rasa kebajikan dan kemurnian yang melampaui uang dan kekuasaan.

Jepang modern telah melupakan semua kebajikan inti. Banyak dari mereka hanya fokus pada pekerjaan dan karier mereka sambil sedikit peduli tentang orang lain. Kepercayaan tidak lagi ada di luar komunitas tertutup setiap orang, dan orang-orang tidak lagi menyambut orang asing juga tidak membuka pintu mereka kepada mereka. Komputer adalah paradigma baru untuk bersosialisasi. Anak-anak muda menjadi lebih menarik diri dari masyarakat, tidak lagi mampu menghadapi tekanan dari pacaran, perkawinan, dan karier.

Banyak profesional muda yang bekerja telah mendapatkan posisi biasa-biasa saja di perusahaan mereka karena mereka tidak tertarik untuk dipromosikan. Budaya Jepang telah kehilangan banyak daya tariknya dengan generasi muda. Anak-anak Jepang lebih tertarik pada Natal dan Halloween dan perayaan yang tidak ada hubungannya dengan budaya dan sejarah mereka sendiri. Keegoisan telah menggantikan kedermawanan. Cara-cara kuno Bushido tidak lagi diajarkan di akademi modern, dan dianggap tua dan ketinggalan zaman. Di mana ada kepercayaan, sekarang ada ketakutan. Di mana ada harapan, sekarang ada keraguan.

Yang tersisa adalah potongan budaya Jepang yang terfragmentasi. Anda masih bisa melihat budaya dalam masakannya, tetapi sedikit demi sedikit Anda melihat lebih banyak konsep fusi yang diadaptasi ke dalam masakan Jepang. Olahraga nasional seperti Sumo, Judo, dan Kendo tidak lagi dianggap suci dan murni, sekarang olahraga ini tercemar dalam skandal tuduhan kriminal pelanggaran.

Anda masih bisa melihat kimono indah yang dikenakan pada acara-acara khusus. Teater klasik masih bisa dinikmati. Jepang masih mengamati budayanya, tetapi tidak sebanyak selama zaman kuno. Waktu telah berubah, dan Jepang berubah seiring perkembangan zaman.

Gambaru Jepang – Arti Sastra dan Dampak Budaya

Kata Gambaru dalam bahasa Jepang berarti melakukan yang terbaik dan bergantung pada akhir yang pahit. Ini berarti siswa-siswi belajaru sulit untuk lulus ujian, atlet gambaru berlatih keras untuk memenangkan pertandingan, dan pekerja perusahaan gambaru bekerja keras untuk meningkatkan penjualan. Ini juga berarti bekerja keras atau sabar, bersikeras untuk memiliki cara sendiri, dan menempati satu tempat dan tidak pernah pergi, seperti dalam kaitannya dengan bekerja pada suatu pekerjaan atau di tempat kerja. Gambaru juga berakar dari pepatah berikut, "Biksu yang tidak bekerja seharusnya tidak makan."

Ada bentuk penting dari "gambaru, yaitu Gambare atau Gambette. Istilah imperatif berkonotasi pencapaian tinggi, motivasi, dan orientasi pada harmoni kelompok. Istilah ini juga digunakan di antara anggota untuk mendorong orang lain dalam aktivitas kelompok.

Orang Jepang menggunakan istilah gambare cukup sering dan karena berbagai alasan. Mereka biasanya menggunakan istilah setidaknya sekali sehari dengan mengucapkan selamat tinggal dan juga pada akhir surat. Orang Jepang juga menggunakan ungkapan ini untuk mendorong satu sama lain dengan implikasi dari "Tolong tetap up kerja keras Anda sampai tujuan Anda tercapai."

Istilah ini juga digunakan dalam banyak situasi sebagai bentuk ekspresi. Orang Jepang dapat menggunakan ekspresi di negara bagian awal proyek. Sebagai contoh:

a) Setelah gempa di Kobe, Jepang, slogan Gambare Kobe digunakan untuk mendorong orang-orang Kobe untuk merekonstruksi kota mereka dan membangun kembali kehidupan mereka.

b) Orang Jepang juga menggunakan ekspresi di antara anggota kelompok untuk mendorong satu sama lain dalam kegiatan kooperatif. Misalnya, selama hari-hari lintasan dan lapangan di sekolah, anak-anak dapat mendengar teriakan "gambare" atau "gambatte" untuk mendorong teman-teman mereka dalam perlombaan.

c) Orang Jepang juga menggunakan ekspresi sebagai penonton untuk menghibur tim mereka. Misalnya, dalam pertandingan sepak bola Piala Dunia 1998 yang diadakan di Prancis, penonton Jepang bersorak-sorai dengan slogan itu Gambare Nippon! Selama kejuaraan, slogan itu digunakan di program TV dan iklan setiap hari.

Arti harfiah dari gambaru adalah "untuk mematuhi sesuatu dengan keuletan." Ini adalah istilah yang sangat populer digunakan ketika mendorong seseorang melakukan tugas yang sangat sulit. Arti tambahannya adalah: Bertahanlah, Jangan menyerah, Lakukan yang terbaik, dan Berikan itu semua! Istilah itu juga berarti bekerja keras dan sabar. Selain itu, ia mendesak antusiasme dan kerja keras dari orang lain.

Gamburu juga memiliki beberapa arti tambahan, beberapa di antaranya dapat dianggap sebagai konotasi negatif. Berdasarkan bentuk denotasi kata, itu juga berarti "bersikeras memiliki cara seseorang," dan "untuk menempati satu tempat dan tidak pernah pergi." Selain itu, kata tersebut berasal dari ga-o-haru, yang berarti "menjadi berkemauan sendiri." Ungkapan ini pada mulanya memiliki konotasi negatif dalam menegaskan diri terhadap keputusan dan norma kelompok.

Orang mungkin bertanya apakah bahasa lain memiliki padanan dari gambari. Menurut Amanuma (1987, hlm. 51-53), gambari, yang diturunkan dari gambaru, tidak memiliki padanan yang persis sama dalam bahasa non-Jepang. Selain itu, Amanuma menyatakan, "Meskipun Cina dan Korea memiliki karakter yang membentuk gambaru (gambari berasal dari gambaru), mereka tidak memiliki ekspresi yang memiliki nuansa yang sama. Ini menunjukkan bahwa gambaru adalah ekspresi yang unik untuk Jepang. dan mengekspresikan kualitas tertentu dari karakter Jepang.

Ada berbagai pepatah yang dapat menunjukkan perbedaan antara budaya Jepang dan budaya Amerika yang berkaitan dengan keutamaan Gambaru. Satu pepatah berdasarkan budaya Jepang menyatakan, "Biksu yang tidak bekerja seharusnya tidak makan." Ini berbicara kepada fakta bahwa seseorang harus bekerja dan bahwa melalui kerja seseorang dapat hidup. Orang Jepang tidak memperhitungkan bermain atau waktu luang dalam pepatah ini, tidak seperti Amerika dalam pepatah berikut.

Atau, sebuah pepatah Amerika menyatakan, "Semua pekerjaan dan tidak ada permainan membuat Jack anak yang membosankan." Ini berarti bahwa seseorang tidak harus bekerja tetapi beristirahat dan bermain. Ini menempatkan bermain dan bekerja dalam kategori yang sama, dan pada tingkat yang sama yang setara dengan kebajikan. Kisah bermain dalam pepatah ini memberi Jepang perasaan gelisah berkenaan dengan keutamaan Gambaru dalam istilah Amerika.

© Joseph S. Spence, Sr., 8/16/09

© Semua Hak Dilindungi Undang-Undang

Disampaikan oleh "Epulaeryu Master."